Kurang Antusias, Herman Dzumafo Tetap Usung Harapan di Pemilu 2019

Jakarta Bomber Bhayangkara FC, Herman Dzumafo Epandi, mengaku biasa saja menyambut Pemilu Presiden 2019. Untuk pertama kalinya, pemain naturalisasi berdarah Kamerun tersebut menyalurkan hak suaranya di Pekanbaru, Riau, Rabu (17/4/2019).

“Antusiasnya biasa saja. Saya nyoblos di Pekanbaru. Ini baru pertama kali. Kalau untuk pilihan, sudah ada dong,” ujar Herman Dzumafo kepada Bola.com.

Herman Dzumafo berganti kewarganegaraan dari Kamerun ke Indonesia pada 2017. Penyerang berusia 39 tahun ini telah menetap di Tanah Air sejak 12 tahun lalu.

Di Pemilu Presiden 2019, Dzumafo tersebut berharap presiden terpilih nantinya memberikan perhatian kepada sepak bola Indonesia. Kendati demikian, Dzumafo mengingatkan, tugas tersebut bukan hanya kewajiban pemerintah semata.

“Ya harapannya tetap jaga kemajuan sepak bola Indonesia. Walaupun sebenarnya bukan cuma dari dia, tapi dari diri kita juga,” imbuh Dzumafo.

“Karena pemerintah tidak bisa kalau kita yang terlibat tidak bisa bantu. Jadi menurut saya, kita, mau pemain, wartawan, suporter, PSSI, PT LIB dan seluruh pecinta sepak bola Indonesia harus turun tangan,” terang Dzumafo.

Sepanjang kariernya di Indonesia, Dzumafo pernah singgah di delapan klub. Di antaranya PSPS Pekanbaru, Arema FC, Persib Bandung, Sriwijaya FC sampai Bhayangkara FC.

* Ikuti Hitung Cepat atau Quick Count Hasil Pilpres 2019 dan Pemilu 2019 di sini

Tahun ini Indonesia menghadapi pesta demokrasi dengan diselenggarakannya pemilu. Pesta demokrasi itu adalah pemilu presiden dan pemilu legislatif.