Milo 10k 2019, Lomba Lari yang Bisa Jadi Alternatif Wisata Keluarga

Liputan6.com, Jakarta – Lomba lari Milo10k 2019 bukan hanya untuk para pelari profesional atau mereka yang ingin menguji daya tahan tubuh. Lomba yang sudah berusia 10 tahun ini ternyata juga bisa menjadi alternatif wisata keluarga.

Salah satunya adalah keluarga Edwin Sholeh Rahmanullah. Pria yang berprofesi sebagai karyawan swasta ini bahkan rela menginap agar tidak ketinggalan start.

“Datang dari rumah di daerah Ceger, Jakarta Timur. Tapi sudah menginap dari kemarin sih di Aston Rasuna. Biar tidak kesiangan,” ujarnya.

Edwin pertama kali mengetahui lomba Milo10k 2019 dari media sosial Instagram. Mulanya, ia melihat tanda pagar (tagar) #familyrun betebaran hingga akhirnya memutuskan untuk ikut.

Bersama istrinya, Dewi dan kedua anaknya, Rindu dan Kautsar, Edwin mengikuti Milo 10k 2019 di kategori family run. Berbeda dengan 10k untuk pelari profesional, family run hanya berjarak 1,7 kilometer dan mengambil rute di sekitar kawasan Rasuna Said, Kuningan, Jakarta Selatan.

Edwin mengaku ia dan keluarga tetap bersemangat mengikuti Milo10k 2019. Malah, Edwin mengaku, Kautsar putranya agak menyayangkan pendeknya rute family run pada Milo10k 2019.

“Seru banget, yang cowok malah lari beneran. Kurang lama,” kata Edwin.

2 dari 3 halaman

Alternatif Wisata Keluarga

Edwin beserta istrinya, Dewi dan kedua anaknya, Kautsar dan Rindu saat mengikuti Milo10k (Liputan6.com)

Lebih lanjut Edwin menilai lomba Milo 10k 2019 punya kans untuk menjadi alternatif wisata keluarga. Pasalnya, rute yang dilalui para pelari cukup aman.

Saat berlari pun, para anak-anak didampingi oleh para pendamping. “Rute aman banget, polisi dan panitianya banyak banget,” kata Edwin.

Selain rute, Milo10k 2019 juga menyediakan banyak boot yang bisa menjadi area rekreasi. Namun Edwin mengaku tak sempat mencicipi boot tersebut karena kelelahan.

Meskipun demikian, ia tak segan untuk ikut kembali jika family run Milo 10k diadakan kembali tahun depan. “Kita akan ikut lagi,” ujarnya.

3 dari 3 halaman

Kampanye Gaya Hidup Sehat

Di sisi lain, Donny Wahyudi selaku Sports Marketing Manager Nestle Milo menuturkan, pihaknya memang berkomitmen mengkampanyekan gaya hidup aktif dan sehat. Pelaksanaan Milo 10k 2019 yang berbarengan dengan satu dekade Milo 10k pun dijadikan momentum untuk kampanye tersebut.

“10 tahun kita tidak berhenti di sini, dengan bersama-sama kita bisa mencapai yang lebih yaitu mereka bisa meningkatkan performa,” ujar Donny mengakhiri.

Saksikan video menarik di bawah ini.